Nak Hubungan Bahagia Hingga Ke Jannah? Amalkan 5 Tips Dari Rasulullah Ini

Sesibuk mana pun anda dan pasangan, pastikan anda berdua mempunyai waktu bersama untuk saling memahami antara satu sama lain. Tapi dalam sibuk-sibuk meraikan pasangan kesayangan tu,  ada ke yang terfikir untuk memperbaiki hubungan sebagai suami isteri yang mungkin telah lama  diselaputi debu?  Jika anda benar-benar sayang pasangan anda, haruslah pada diri sendiri terlebih dahulu.

Bertanyakan kepada diri anda kembali, adakah baik cara layanan yang anda berikan pada pasangan anda? Selain memberi kasih sayang pernahkah anda cuba untuk memenuhi impiannya demi lihatnya tersenyum dan beberapa kali anda memberi pujian pada pasangan dalam sehari?

Ungkapan tidak semestinya layanan yang baik kepada pasangan. Mungkin mereka mahukan lebih lagi dari itu,. Jadikan, mari kita lihar antara tips untuk hangatkan kembali cinta anda kepada pasangan.

  1. Nabi Muhammad S.A.W Suka Memberi Hadiah

Ha, yang ini mesti kaum hawa paling gemberi untuk tahu. Ya, sebagai seorang suami anda haruslah peka dan tahu mengambil hati seorang isteri. Cukuplah dia telah mengandung dan melahirkan zuriat untuk anda, cukuplah dia dah menjaga makan dan minum anda selama mana anda telah berkahwinan dengannya selama ini, cukuplah dia telah melayan anda meskipun sedang penat tanpa menghiraukan kebajikan diri sendiri kerana suami pun turut memainkan peranan penting dalam membina kebahagian dalam sesebuah rumah tangga. Beli lah hadiah mengikut kemampuan anda sahaja.

Nabi s.a.w bersabda : “Hendaklah kamu saling memberi hadiah, nescaya kamu kan saling mencintai.”

(HR. Al-Bukhari)

2. Nabi Muhammad S.A.W Suka Memuji

Sesuatu yang tidak dapat dinafikan bahwa semua orang suka apabila dipuji. Bagaimana marah pun seseorang itu, tetapi kalau dipuji, pastinya akan sejuk serta-merta. Nabi gemar memuji isterinya dan baginda juga suka menggunakan bahasa-bahasa yang romantis apabila berkomunikasi dengan isterinya. Contohnya nama panggilan yang sering digunakan oleh nabi terhadap isterinya Aisyah r.a adalah “Aish” yang membawa masuk maksud ‘Hidup’ atau “Humairah” yang bermaksud ‘ Tang berpipi kemerah-merahan’.    

3. Nabi Muhammad S.A.W Akan Saling Membantu Pasangan

Bukankah sebelum berkahwin anda telah berjanji dengan pasangan bahawa anda sanggup bersusah dan bersenang dengannya? Jadi apabila salah seorang dari anda susah, pasangan yang satunya harus tampil membantu. Tak kisah remeh  mana sekalipun kesusahan itu, anda mesti bantu untuk meringankan beban pasangan.

Diriwayatkan juga daripada Aisyah r.a, katanya: Aku pernah melihat baginda Rasul s.a.w menaungi aku dari terik matahari dengan kain serban baginda sendiri, kerana pada ketika itu aq asyik menontot orang-orang Habsyah sedang membuat pertunjukkan di masjid, akhirnya aku merasa jemu melihat permainan tersebut.

(Riwayat Bukhari Dan Muslim)

4. Nabi Muhammad S.A.W Peruntukan Masa Dengan Pasangan

Kalau boleh anda sewajarnya meluangkan masa dengan hanya anda berdua sahaja.  Jika anda sudah mempunyai anak minta bantuan sesiapa untuk menjaga anak anda seketika. Bawa pasangan pergi bersiar-siar, ambil angin, kongsi kegembiraan dan rasakan nikmat bahagia itu bersama. Jangan jadikan anak-anak sebagai alasan unutk mempunyai waktu bersama pasangan.

Menurut riwayat lain pula, dikatakan bahawa Aisyah pernah memberitahu : “ Tiba-tiba muncul beberapa orang berkulit hitam dan membuat pertunjukkan di hadapan baginda Rasul s.a.w pada hari raya. Lalu baginda Rasul s.a.w mengajak aku pergi menontot pertunjukkan itu. Maka aku dibiarkan baginda Rasul menonton dari ats bahunya sehingga aku merasa puas”.

5. Nabi Muhammad S.A.W Amalkan Sentuhan

Sudah sah sebagai suami isteri, jadi  tiada apa yang bisa menghalang anda dari ‘melebih-lebih ‘ dengan pasangan. Rajin-rajinkanlah mengucap atau memeluk atau bersentuhan dengan cara apa pun bersama pasangan.

Nabi s.a.w bersabda, “Sesungguhnya seorang suami melihat isterinya (dengan sayang) dan isterinya pun melihatnya (dengan kasih sayang pula), maka Allah s.w.t melihat kedua-duanya dengan pandangan kasih sayang. Dan apabila suami memgang tepalak tangan isterinya, maka dosa-dosa mereka keluar dari celah jari-jari tangan mereka”.

(Riwayat Rafi`I dari Abu Sa`ad)

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.