Sebelum Jadi Ibu Dan Ayah, Ini  Pasangan Baru Kahwin Kena Tahu Hak Bakal Anak Mereka

Apa yang pasti sebelum menjadi ibu bapa, seharusnya kita menambah ilmu dan mencari tahu segala hal mengenai suatu pernikahan, keluarga dan anak. Pastinya, saat kita  menikah maka memiliki anak adalah harapan yang tinggi bagi pasangan suami isteri.

Berikut adalah hak janin sebelum anak lahir:

  1. Memiliki Keturunan Atau Nasib Yang Baik

Merupakan salah satu alasan mengapa kita harus berhati-hati saat memilih pasangan hidup. Kerana pada masa akan datang, pasangan kita akan menjadi ayah atau ibu dari anak-anak kita. Oleh sebab itu, kita seharusnya bijak dalam memilih pasangan dengan pemahaman agama yang baik agar boleh menjadi imam dan ibu yang baik.

2. Dijaga Sejak Dalam Kandungan

Boleh dikatakan banyak ibu diluar sana yang melakukan pengguguran untuk menggugurkan anaknya dengan pelbagai alasan. Secara hakikatnya, sebenarnya anak itu memiliki hak untuk dijaga ketika dia masih di dalam kandungan. Kita harus memastikan bahwa anak mendapatkan segala nutrisi yang mencukupi serta dapatkan rawatan doktor agar kandungan tetap terjaga. Inilah hak anak dalam keluarga.

3. Memilih Ibu Yang Solehah

Untuk pengetahuan semua ibu merupakan orang pertama yang berpengaruh terhadap perkembangan anak-anak dalam keluarga. Dapat dikatakan bahawa seorang ibu  itu umpama pencetak karakter anak, bagaimana cara seorang ibu itu mendidik anaknya, mengasuh anaknya dan menyayanginya.

4. Mempersiapakan nama-nama yang baik dan memiliki kandungan doa

Untuk pengetahuan umum nama adalah doa. Apa yang sewajarnya kita buat adalah sebelum anak lahir, sebaiknya kita mempersiapkan beberapa nama untuk anak, baik laki-laki ataupun perempuan. Pastikan bahawa nama itu memiliki nama dan erti yang baik agar doa tersebut menjadikan anak sesuai dengan harapan kita. Hukum memberi nama anak sebelum lahir harus dipenuhi oleh orang tua.

5. Terlahir Dari Orang Tua Yang Sah

Tidak dapat dinafikan, sekarang ini, kita sering jumpa anak yang lahir hanya dengan seorang ibu kerana ayahnya tidak mahu bertanggungjawab dan justeru melarikan diri.  Walaupun hakikatnya dosa itu bukanlah dosa si anak, melainkan orang tuanya. Akan tetapi ketika si anak  sudah mula memahami secara tidak langsung akan menyebabkan tekanan tersendiri bagi fikiran dan hati si anak.

6. Diberikan Dengan Rezeki Yang Halalan Thoyyibah

Jangan sesekali pernah memberikan, pakaian, makanan dan keperluan yang lain dari sumber rezeki yang tidak halal. Apa yang sewajarnya adalah memastikan rezeki yang dipeolehi dari sumber yang halal, baik dari sumber, cara perolehnya hingga pemakaiannnya.

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.